Pesan Kiai Thobib Gebangputih Tentang Rejeki Dan Bekerja



Oleh: Ahmad Karomi

"Tak dungakno Rejeki lancar, gampang nyambut gawene" (saya doakan rejeki lancar, mudah bekerja) Ucap Kiai Naini yang akrab dipanggil Kiai Thobib. "Trus supados rejeki lancar niku mahos dungo nopo, Mbah? (Lantas, agar rejeki lancar itu membaca doa apa, Mbah?) Tanyaku.

Kiai sepuh alumni tebuireng yang berusia 86 tahun ini pun membaca ayat " waman yattaqillaha yaj'al lahu makhrojan wayarzuqhu min haitsu la yahtasib, waman yatawakkal alallah fahuwa hasbuhu, innallaha baalighu amrihi, qad ja'alallahu likulli syaiin qadraa"

Gusti Allah nggawe cangkem (mulut) bolong (berlubang) supoyo diisi panganan. Wong sing rejekine ketoto, insyaallah nyambut gawene penak (seseorang yang tertata rejekinya, insyaallah bekerja bisa enak). Nyambut gawe nek rejekine durung ketoto,  yo ora bakal penak. (Bekerja bilamana rejeki belum tertata, ya sulit untuk enak).

Sekedar pemahaman pendekku: maksud Rejeki menurut beliau, bukanlah materi semata akan tetapi taqwa, tawakkal, sehat adalah rejeki/modal utama untuk bergerak dan bekerja.

Ini bila dicermati memiliki arti bahwa sesungguhnya Bekerja itu bukan untuk mencari rejeki, akan tetapi itu merupakan Sunnatullah, fitrah manusia. Sebab rejeki itu sebenarnya sudah "ada" dan beriringan dengan hidup manusia. Dan yang terpenting adalah syukurilah rejeki yang ada, yang dimiliki, dan gunakanlah untuk bekerja dengan halal. Sebab waqalilun min 'ibadiyassyakuur (sangat sedikit dari hamba-hambaku yang bersyukur). Alangkah tepat, jikalau "sesuatu" yang telah kita miliki selalu kita syukuri. Bukankah Allah berfirman: "lain syakartum la azidannakum, walain kafartum inna adzabi lasyadiid?!"

Walhasil, dari silaturahmi Lebaran saya ke Abah Thobib Naini Gebang Putih ada pesan bahwa manusia suka alpa dengan "syukur" atas rejeki berupa tawakkal, iman, takwa, nafas, sehat yang kerap di"abai"kan. Sebab kebanyakan mindset masyarakat mengartikan rejeki adalah Materi, kekayaan, kehebatan dan keberhasilan. Lalu, Bekerja bukan sekedar diterjemahkan sebagai Alat pengais rejeki, namun sebagai bentuk ibadah lillah "Bekerjalah! sebab itu merupakan tugasmu sebagai Makhluk hidup".
____________

Ahmad Karomi (PW LTN NU Jatim)




Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Pesan Kiai Thobib Gebangputih Tentang Rejeki Dan Bekerja"

Post a Comment

close